Nota Awal Syawal

Nota akhir Ramadhan:

Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam, kerana telah membenarkan aku untuk bernafas dengan segar dalam Ramadhan kali ke-19 ini. masyaAllah, hebatnya kuasa Allah untuk dihitung. Jauh dari pandangan mata dan renungan akal untuk dibandingi kekuasaanNya. Subhanallah.

Perasaan bercampur aduk dari waktu bersahur lagi. Kata hati, andainya hari ini hari terakhir aku berpuasa di bulan Ramadhan, entah ada lagi atau tidak Ramadhan akan datang. Sempatkah? Atau pun Ramadhan kali ini tidak aku sempat habiskan. Meninggalkan dunia dan segala isi bumi lebih awal untuk berjumpa Pencipta. Pandanganku semakin tajam, berpusing-pusing di tepat pada lauk sahur itu.

Destinasi puasa kali ini mungkin juga satu transisi ke arah transformasi diri yang baru. Alhamdulillah, berjaya juga aku khatamkan Al-Quran sebelum menjelangnya Syawal (walaupun bermula pada juzuk belas2, kira okay lah tu kan? :D).

Kucingku mengiau lagi. Tanda masuk satu lagi mesej ke Inbox. Err.. Hati tiba-tiba tersentap apabila membaca mesej yang dihantar daripada seorang sahabat. “Adakah kita benar-benar layak untuk merayakan Syawal? Adakah kita hanya menjadi hamba Ramadhan atau pun hambaNya? Marilah kita sama-sama bermuhasabah diri..” Mungkin ada benarnya. Adakah aku hanya menjadi hamba Ramadhan, yang hanya mengemudi diri untuk berpakaian Mukmin sementara di dalam gelombang Ramadhan? Atau pun aku mampu untuk meneruskan perjuangan dalam perubahan ini sehingga ke akhir hayat?

Nota awal Syawal:

  1. FectLeft: terima kasih atas kunjungan untuk iftar terakhir sebelum aku berangkat pulang. Wish we could have another food fest. Anyone would dream of ‘open table’? mungkin lepas ni Lem dan Moja pun bole join. To Tobe, Cha and Akim, thanks for the futsal matter. To Nab, I’m sorry okay. Never meant to be cold towards you. It’s only the matter when I should be serious or even serious. No heart feeling okay? Thanks for all dear.
  2. Abang bujang: sorry for everything I’ve done. Mungkin aku dah banyak susahkan korang dengan sikap aku yang serius tak bertempat, pangkah orang tak tentu pasal. And the most obvious when I always spoil your mood, turn things go round. To Mad, mungkin lepas ni, kau perlu selalu ingatkan aku pasal aku yang selalu moody ni. To Acai, aku sangat respek kau even kau dah tak berapa bujang. Mungkin kau perlu ajar aku untuk jadi happy macam kau. Last but not least, to Wan, the person yang aku rasa sangat buat salah. Mungkin ni sebab kita baru kenal. Tapi takpe, aku tak salahkan kau. Everytime kau tengok aku serius tu, that’s mean aku tengah muhasabah diri aku balik. It’s none of your fault, and maybe it would end up with an apologise from me.
  3. ALiS Crew:thanks to all. Tak larat nak sebut nama satu-satu. Tapi yang penting, aku rasa sangat beruntung dapat masuk grup ni. Terima kasih kat semua yang tak henti-henti ingatkan diri. Jom, sama-sama kita muhasabah diri, baiki yang masih lemah, perjuangkan agama Islam melalui peribadi Muslim yang mantap. InsyaAllah. AllahuAkbar!

“Ya Allah, jadikanlah perpisahan kami ini perpisahan yang diberkati. Kembalinya kami nanti, kepulangan yang engkau redhai. Jadikanlah tautan ukhuwah antara kami ini berkekalan hingga ke syurga-Mu Ya Allah. Amin ya Rabbal Alamin”.

Moga Kau terima dan makbulkan doa ini ya Allah. Moga-moga, perubahan yang kita inginkan, bermula dari dalam dan bergerak ke luar. Hanya untuk menyeru diri sendiri untuk berubah, bermuhasabah dan bermujahadah, selaku diri yang paling dekat dengan keyboard sewaktu artikel ini ditulis. Wallahu A’lam.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s